Militer Tangguh Rusia Dihadang oleh Ukraina, Pasukan Zelensky Mulai Ada Peningkatan, Rusia Memilih Deportasi

- 14 Mei 2022, 14:45 WIB
Gambar satelit menunjukkan pemandangan lebih dekat dari tongkang, kapal pendarat kelas Serna dan kapal Serna yang tenggelam di Pulau Ular, Ukraina 12 Mei 2022. Citra satelit 2022 Maxar Technologies/
Gambar satelit menunjukkan pemandangan lebih dekat dari tongkang, kapal pendarat kelas Serna dan kapal Serna yang tenggelam di Pulau Ular, Ukraina 12 Mei 2022. Citra satelit 2022 Maxar Technologies/ /Handout via REUTERS/

LINGKAR KEDIRI - Inggris mengatakan jika Ukraina telah menghentikan pasukan Rusia yang menyeberangi sungai Siverskyi Donets di sebelah barat Severodonetsk.

Rekaman yang dirilis oleh Komando Pasukan Lintas Udara Ukraina tampaknya menunjukkan beberapa kendaraan militer yang terbakar di dekat segmen jembatan yang sebagian terendam dan banyak kendaraan lain yang rusak atau terbengkalai, termasuk tank, di dekatnya.

Kremlin menyebut invasi 24 Februari ke Ukraina sebagai "operasi militer khusus" untuk mendemiliterisasi tetangga yang mengancam keamanannya.

Baca Juga: Kabar Buruk Bagi Kyiv, Pasokan Senjata dari AS di Stasiun Kereta Api Ukraina di Rudal Persisi Tentara Rusia

Namun, Ukraina mengatakan itu tidak menimbulkan ancaman bagi Rusia dan bahwa kematian ribuan warga sipil dan penghancuran kota-kota menunjukkan Rusia mengobarkan perang agresi.

"Kami memasuki fase perang baru yang panjang," kata Menteri Pertahanan Ukraina Oleksii Reznikov dalam sebuah postingan Facebook.

Ia memprediksi minggu-minggu yang sangat sulit, dimana dia mengatakan Ukraina sebagian besar akan sendirian melawan "agresor yang marah".

 Dalam percakapan pertama mereka sejak invasi, Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin berbicara melalui telepon pada hari Jumat dengan Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu, mencari gencatan senjata segera dan menekankan pentingnya jalur komunikasi terbuka.

Baca Juga: Tak Tinggal Diam Atas Keputusan Ukraina, Rusia Terus Mengkritik dan Menuduh, Ada Apa?

Halaman:

Editor: Haniv Avivu


Tags

Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

x